Catatan Langkawi : Langkawi Satu Destinasi Percutian   6 comments

Segala perancangan diatur dua bulan sebelum tarikh bertolak ke Langkawi  oleh Ahmad Nasrul yang bekerja keras untuk menjayakan percutian kali ini. Perancang idea asal dari Zaidah Hamid yang beriya-iya untuk ke sana. Saya hanya mengiyakan sahaja idea tersebut dan anak-anak juga teruja untuk melancong secara merhain ke Langkawi kali ini. Kali terakhir saya membawa anak-anak ke Langkawi semasa Marliss berumur 2 tahun, lebih 10 tahun dalam tahun 1999 dahulu. Pertama kalinya saya bawa anak2 menaiki kapal terbang  ke Langkawi bersama Bonda Hamidah dan Kekanda Rosiah turut serta. Dalam penerbangan tersebut saya ada bertanya kepada bonda adakah dia rasa takut2 semasa dalam penerbangan dan bonda menjawab dia OK dan rasa tak takut sedangkan kelihatan bonda memegang hand rest kerusi tersebut agak kuat. Kami menginap di Burau Bay Resort. Sempat juga pusing-pusing satu Langkawi menaiki Vitara yang kami sewa di sana. Penulis agak sukar untuk mengingat kembali semasa lawatan di sana yang lebih 10 tahun dulu. Cuma ingat peristiwa di mana Iqmarl yang berumur 4 tahun ketika tu meludah ke dalam perigi Mahsuri sedangkan ramai pelancong yang mengambil air untuk minum dan membasuh muka. Kononnya mengambil berkat mahsuri. Pelancong Thai agak ramai ketika berbuat demikian.

P6060001 P3160003

Seawal jam 600 am  06 Mei, 2009, kami bertolak dari Gombak ke KLIA dan menaiki Pesawat MAS jam 730 am kami telah daftar masuk pesawat. Jam 0800 am kami boarding dan bertolak jam 840 am dan touched down di Langkawi jam 920am, kami bertemu dgn Khalila dan Mastura di lapangan terbang Langkawi, mereka menaiki Pesawat Air Asia jam 0800 am. Sementara menunggu bagasi, kami berbual tentang program yang telah dirancang semasa di Langkawi.

Turut serta dalam percutian ini

  1. KM (penulis)
  2. Zaidah Hamid
  3. Iqmarl Hadi Kamal
  4. Marliss Kamal
  5. Khalila Din
  6. Mastura Din
  7. Ismail Abu Bakar
  8. Aliah Salleh
  9. Nasrul Ali (ketua delegasi)

P3160007 P3160008 P3160010

Jam 0940 bagasi telah di kumpul, Nasrul menghubungi agen di sana untuk mendapatkan sebuah van Fregio plate no KV 7077 yang agak besar berenjin diesel. Saya memandu Van tersebut agak kekok pada mulanya. Setelah beberapa minit baru diri dapat menyesuaikan dengan keadaan kenderaan tersebut.

P6060032

Kami terus ke makam Mahsuri memandangkan Check In motel jam 200 ptg. agak lambat lagi, kami sampai ke Makam Mahsuri dalam jam 10:30am. Untuk memasuki kompleks perlu membeli tiket RM5 seorang. Dalam Kompleks tersebut terdapat Makam Mahsuri, Perigi Mahsuri dan replika rumah Mahsuri juga terdapat beberapa Gerai makanan dan barangan cenderahati yang menjual barang2 untuk pelancong yang datang. Kompleks ini  ditakbir dengan baik kelihatan terjaga, pemandangan indah kelihatan sawah menghijau di belakang Kompleks tersebut.Sambil menunggu yang lain berjalan saya dan Ismail refresh air kelapa di sebuah warung minuman dalam kompleks tersebut. Turut serta selepas itu Nasrul dan Aliah.

P3160025 P6060027 P6060028

Kelihatan  Marliss, Mastura dan Khalila menaiki “rumah Mahshuri”. Mereka juga menjelajahi setiap ruang di kawasan kompleks dan kemungkinan mereka bergambar sakan di situ.

P6060018 P3160033 P1000692

Selepas selesai minum dan setelah kami berkumpul semula kami berjalan ke satu ruang berhadapan bangunan Geologi, sambil melihat seorang pelukis sedang menjalankan aktivitinya, melukis sepasang pelancong sambil Nasrul menyakat model gadis yang sedang dilukis oleh Haryanto. Jelingan sinis oleh pasangannya membuatkan Nasrul tersenyum sendirian. Zaidah membuat tawaran kepada sesiapa ingin gambarnya dilukis,  hanya Marliss yang menyahut seruan tersebut untuk duduk menjadi model. Lebih kurang  setengah jam menunggu pelukis menyiapkan kerja2 melukis gambar marliss, pelukis itu membelek2 lukisan yang dilukisnya setelah siap dan mencadangkan untuk membeli semula hasil lukisannya dengan harga RM100. Marliss tidak bersetuju untuk menjadi model kali ke-2 memandangkan dia dah beku selama 30 minit dan kami membayar dgn harga RM28 seperti yang dijanjikan. Agak menghairankan saya, pelukis tersebut ingin membeli semula hasil lukisannya, oleh kerana ramai yang tertanya2 Zaidah mengemukakan soalan dan terus dijawab oleh pelukis yang dia sendiri tertarik dengan lukisannya. Mungkin mood semasa melukis tersebut menjadi.

P3160046 P3160050

Jam menunjukan 1230 tghari kami berjalan keluar dari kompleks makan mahsuri menuju ke Van ada yang mengambil kesempatan untuk membeli cenderamata. Saya segera menghidupkan enjin dan memasang pendingin hawa sebelum yang lain menaiki van. Cuaca yang agak panas di sana, membuatkan rasa sedikit melekit dgn peluh dan tidak selesa. 12:45 tengahari kami singgah di warung Jati Aisyah makanan ala kampong dengan harga yang berpatutan. Lauk pauk dan gulai-gulai di sini memang banyak pilihan. Cadangan makan di warung ini dibuat Zaidah yang sebelum ini penah datang bersukan untuk badan berkanun dalam bulan Mei lepas.

1:30 petang selepas menikmati juadah makanan tengahari kami bertolak ke AMZAR Motel di Pantai Chenang dan check in Jam 2:00 ptg. Berehat sebentar dari keletihan berjalan2-jalan sempat penulis melelapkan mata. Jam lima petang kami ke Pekan Kuah kerana ada yang mahu bershopping, jam 6:30 kami makan roti canai dan ada yg oder roti tissu di Restoran Ali berhampiran kedai pancing yang sebelumnya kami lawati.

P6060043 P6060060 P6060063

Sebelah malam acara bershopping bersambung semula. Jam 0830pm kami bertolak ke sebuah resoran makanan laut menurut maklumat dari En Ali nama restoran tersebut adalah Bamboo Kuning. Nasrul ada bertanya tentang nama itu. Agak kehairanan bila nasrul menyebut nama Bamboo kuning, walau bagaimana pun mereka faham maksud nasrul dan menunjukan arah ke sana. Sampai di sana lebih kurang jam 9:00 mlm. Baru kami nampak tulisan nama restoran tersebut Restoran Bamboo Beach. Memang besar dan tersergam retoran tersebut, agak mewah memang menyelerakan dan makanan pun agak mahal memandangkan tempat yang eklusif.

P6060077 P6060112 P6060113

P1000729 P1000730

Zaidah dan Ismail memilih makanan laut seperti ikan dan udang untuk dimasak dan tidak ketinggalan juga tomyam yang agak pedas tetapi menyelerakan. Setelah makan malam kami bertolak balik ke motel untuk berehat. Kami sampai di motel dalam jam 1130 mlm. Penulis melelapkan mata sambil memikirkan aktiviti keesokan harinya sehingga tidak sedar bila mata terlena.

P6060087 P6060099 P6060101

Penulis bangun jam 630 am hari ini 7hb Mei, 2009,  kami bersarapan jam 0800pagi dan bersiap sedia untuk ke jeti Porto Malai untuk aktiviti ke Pulau Dayang Bunting.

Menurut Lagenda Langkawi ini terdapat pulau seperti perempuan mengandung sedang berbaring dari jauh kelihatan sebegitu dan di situ terletak tasik di antara bukit2 tesebut. Juga dikatakan sekiranya perempuan tidak dapat mengandung apabila mandi di situ boleh hamil mengikut lagendanya. Jam 0945 kami berlepas ke Tasik Dayang Bunting, Ismail cuba berborak dgn pemandu boat/sampan tetapi pemandu tersebut tidak mesra alam langsung membuatkan kami terasa panas hati dibuatnya, setelah 20 minit menaiki boat kami sampai ke jeti Pulau Dayang bunting.

P3170061 P3170075

Apabila sampai di kaki bukit kelihatan anak tangga yang tinggi pula untuk sampai ke tasiknya. Dengan langkah yang longlai penulis meneruskan perjalan mendaki bukit yang tinggi walaupun ada tangga disediakan di situ, Penulis mencunggap2 untuk sampai ke destinasi tasik tersebut. Aliah,Ismail dan Zaidah berjalan mendaki tangga perlahan2 penulis juga rasa tak larat untuk menaiki tangga semakin tinggi, Iqmarl, Marliss, Khalila, Mastura serta Nasrul laju menaiki tangga tersebut. Setelah sampai di tasik kelihatan pemandangan yang indah dengan air tasik kehijauan, terdapat boat kayuh kecil disediakan untuk pengunjung. Ramai org menjuntaikan kaki ke  dalam air sekonyong2 datang kumpulan ikan keli menggigit2 kaki pengunjung. Banyak ikan keli dibela di dalam tasik tersebut untuk tujuan massage kaki. Tiada bayaran dikenakan.

P3170086 P1000756 P1000762

Kami melihat pemandangan sekeliling apabila sampai di atas pelantar yang disediakan dan bercadang menaiki boat kayuh yang menggunakan kuasa solar kecuali Ismail dan Aliah. Kami menaiki boat berpasangan kecuali Nasrul keseorangan. Hampir ½ jam kami menjelajah tasik tersebut  kami pun kembali naik ke pelantar.

P1000761 P1000763 P1000765

P1000774 P1000772 P3170114

Penulis cuba mencari Ismail dan Aliah, memandangkan talian HP tiada, kami tercari2 di mana mereka berdua. Setelah melilau 10 minit kami beranggapan mereka telah mendahului kami untuk turun, penulis membuat keputusan untuk terus turun dari bukit tersebut melalui celah2 kayu dan batu yang terdapat di situ. Apabila sampai di kaki bukit kelihatan Ismail dan Aliah sedang duduk di wakaf menunggu kami. Setelah sampai kami berkesempatan bergambar di depan tanda nama Pulau tersebut. Setelah menunggu 10 minit boat yang membawa kami datang untuk menjemput kami ke destinasi yang lain pula.

P1000795 P3170122

Tepat Jam 11 pagi kami bertolak ke Pulau Singa untuk melihat habitat helang. Banyak boat-boat sedang berhenti sambil pelancong mengambil gambar2 helang yang menyambar makanan yang diberi oleh pemandu boat. Tidak ketinggalan khalila dan Nasrul mengambil gambar2 helang. Memang menarik sekali apabila melihatnya.

P3170131 P1000803

Destinasi seterusnya kami ke Pulau Beras Basah. Pulau ini adalah tempat berkelah dan mandi yang sungguh cantik. Perjalanan lebih kurang 10 minit dari Pulau Singa.. kami hanya berehat sahaja di Pulau itu sambil menikmati keindahan Alam sekitar. 1230 tghari kami bertolak ke jeti Porto Malai dan sampai dalam masa 15 minit.

P3170158 P3170159 P3170156

Kami menaiki Van dan terus ke tempat makan di Warung Jati Aisyah. Destinasi seterusnya ke Tanjung Rhu untuk melihat persekitaran Hutan Bakau. Kami sampai jam 0300 ptg ke Tanjung Rhu agak jauh dari Pantai Chenang perjalanan lebih kurang 45 minit. Pemandu boat kami kali ini Syamsul yang ramah. Kami dibawa melihat persekitaran bakau juga memberi makan Helang, di sini memang banyak helang merah yang dikatakan simbol Langkawi kami rasa berpuas hati melihat helang di sekitar kami berterbangan sambil menyambar makanan yang di selerakan di atas air. Pemandu boat menyediakan perut ayam untuk menarik minat helang2 tersebut untuk datang makan. Setelah selesai kami dibawa oleh Syamsul perlahan2 melalui paya bakau melalui anak sungai yang kecil sambil beliau bercerita bahawa anak bakau banyak ditanam oleh pelancong2 yang menaiki boat ke situ. Ismail meminta Syamsol berhenti untuk memungut anak2 benih bakau untuk ditanam. Sempat Ismail menanam beberapa anak benih bakau sebelum kami melalui Gua Buaya atau Hole in The Wall.

P1000812 P1000831 P1000852

P3170176 P1000916

Untuk sampai ke Gua Buaya tersebut kami melalui jalan air yang dahulunya adalah dinding batu yang dipecahkan oleh LADA unutk tembus ke jeti Sungai Kilim. Kami memasuki Gua Buaya perlahan2 sekadar muat sahaja boat yang kami naiki terpaksa membuat tri-point turn baru lepas ke seberang Sungai Kilim. Sempat juga Nasrul merakamkan gambar semasa dalam gua tersebut. Banyak kelawar yang tinggal di dalam gua, apabila flash menyala kelihatan kelawar berterbangan terperanjat menggangu tidur mereka.

P1000856 P1000865 P1000866

Destinasi seterusnya kami menuju ke Fish Farm n Restaurant yang didirikan di atas air senang kata Restoran terapung. Dalam perjalanan kami melihat banyak yacht yang berlabuh disitu, Syamsul menerangkan kebanyakannya adalah kepunyaan org luar negara yg parking disitu. Untuk parking di tempat2 lain agak mahal bayarannya. Ada yacht yang hendak dijual sekiranya mampu bole lah membelinya. Penulis hanya sekadar tersenyum apabila ditawarkan Syamsul.

P3170197 P1000874

Apabila sampai di restauran dan fish Farm kami membeli tiket untuk masuk ke Fish Farm bersebelahan restauran tersebut. Kami melihat beberapa Ikan seperti Kerapu kertang, GT, haruan tasik yang melebihi 20kg seekor ada yang menjangkau 40kg. Nasrul mengambil kesempatan memberi makan kpd ikan pari yang jinak sambil ditunjukan cara oleh Ami yang menerang dan menjadi juru tunjuk semasa di kolam tersebut. Menurut Ami beliau belajar di Kolej di KL dan tinggal di Wangsa Maju. Beliau masih belajar dan masa cuti beliau membantu perniagaan keluarga di Farm Fish n restaurant tersebut.

P1000885 P1000890 P1000904

Sebelum beredar kami membasahi tekak minum di restoran tersebut ala-ala Hotel. Memang agak mahal bayaran di situ. Destinasi seterusnya kami menuju ke Jeti Sg Kilim berhampiran dengam Galeri Perdana. Sambil bergerak pemandu boat menerangkan bagaimana Jeti tersebut dibina di kawasan itu. Pada peringkat awalnya Jeti hendak dibina di Tanjung Rhu, oleh kerana jeti Tanjung Rhu adalah tanah persendirian maka pihak LADA tidak bole berbuat apa-apa. Perjalanan balik kami keluar melalui Laut Lepas hingga ke sempadan Siam.Signal Hp juga telah bertukar kpd signal Thai cell phone menandakan telah hampir kpd sempadan Malaysia Thai. Kami melihat keindahan Pulau2 persekitaran memang menakjubkan sekali ada batu2 membentuk rupa manusia, Pulau membentuk Gajah dll lagi. Kami sampai ke Jeti Tanjung Rhu jam 4:45 petang.

P3170231 P3170230

P1000927 P1000922 P3170247

Kami sampai di motel dalam jam 545 petang. Penulis mandi dan berehat sambil melenakan mata yang badan terasa kepenatan dilambung ombak semasa menaiki boat di Tanjung Rhu. Jam 0900 mlm kami keluar makan di Pantai Chenang ke Restoran ALIA tidak jauh dari Amzar Motel. Jam sebelas Penulis balik ke motel terus melelapkan mata untuk aktiviti esok snorkeling di Pulau Payar.

Isnin 8hb Mei, 2009 program hari ini adalah ke Pulau Payar untuk snorkeling. Seawal jam 7:00 pagi penulis telah bangun walaupun kepenatan seharian semalam melawat pulau-pulau dan pokok2 bakau. Kami bersarapan di warung berhadapan motel Amzar. Makanan pilihan kami seperti biasa adalah Nasi Lemak dan Roti canai. Ismail dan Aliah tidak join untuk ke P Payar kerana keletihan. Walaupun Tiket telah dibuat bayaran. Terasa rugi kerana bayaran telah dibuat.

Jam 0900 kami sampai ke jeti Kuah, Nasrul cuba jual semula 2 tiket yang telah dibeli dari agen tetapi gagal sebab semua yg pergi tu mmg dah ada buat tempahan jarang sekali ada “walk in”. Dalam mencari penyelesaian saya ternampak seorang rakan lama semasa tahun 90an mcm kenal tk kenal lagi rupa nya. Setelah berbual baru saya cam sapa dia. Instructor saya semasa saya mengambil kursus menyelam di Kuala Lumpur. Andrew adalah salah seorang jurulatih saya dahulu, sekarang dia terlibat dalam pengurusan snorkeling dan diving di Pulau Payar. Mengimbau kisah semasa kursus “open water diver” PADI, mempunyai populasi yang tinggi dalam arena sport diving ini, agak lama saya tidak pergi diving. Memang pengalaman yang menyeronokkan  dapat melihat pemandangan yang tiada di darat. Batu-batu karang dan bermacam-macam ikan dan warna boleh dilihat.

Andrew mempelawa saya untuk join diving di pulau payar, saya menolak memandangkan saya tidak membuat persediaan diri yang cukup. Untuk diving kesihatan kena jaga terutama cukup tidur dan tidak penat. Keracunan Nitrogen akan mudah menyerang sekiranya kurang tidur atau badan tidak cergas, keracunan nitrogen membuatkan otak kita berilusi dan tindak balas yang lembab. Soalan2 yang senang seperti 2 tambah 1 agak sukar untuk dijawab itu salah satu tanda nitrogen telah berada di dalam darah kita.  Keduanya yang penting sebab saya akan menaiki k/terbang keesukan harinya. Adalah menajadi syarat utama selepas diving kita dilarang menaiki sebarang penerbangan selama sekurangnya 24 jam hingga 36 jam memandangkan altitude yang berbeza, tekanan juga berbeza menjadi rendah apabila berada di ketinggian, akan menyebabkan pendarahan pada rongga badan.

P3180018

Menaiki kapal yang mula bergerak jam 10:10 am bole memuatkan 150 orang yang bersaiz agak besar dan sampai ke destinasi ke pualu payar dalam masa 1 jam dari Jeti Kuah. Air yang jernih kebiruan kelihatan keaslian pemandangan membuatkan penulis terpegun melihat ke dalam air, dapat dilihat ikan2 berenang berhampiran bot kecil yang membawa kami dari kapal ke jeti pulau payar. Kapal besar tidak dibenarkan rapat ke jeti kerana boleh menggangu habitat yang ada di kawasan pulau, hanya bot-bot kecil sahaja dibenarkan merapat ke jeti.

P3180019P3180011 P3180020 P1000936

Sebelum kami dibenarkan mencecah air untuk snorkeling penerangan di berikan oleh agen yang membawa kami juga peralatan untuk snorkeling diberi kpd setiap orang. Penulis, Nasrul,  Hadi dan Marliss terus masuk ke dalam air berenang dan melihat pemandangan batu karang yg indah2 dan ikan yang bermain di persekitaran lokasi yang dibenarkan untuk snorkeling. Zaidah, Mastura dan khalila hanya berada di sekitaran kawasan cetek kerana belum ada pengalaman lagi berada di kawasan air dalam. Kedalaman air lokasi dalam lingkungan 20-30 kaki. Yang menjadi masalah kpd mereka apabila kaki tidak cecah ke dasar perasan cuak mula bermain di kepala membuatkan mereka ragu2 untuk meneruskan ke tempat yg lebih dalam.

P3180050 P3180052 P3180053

Saya berempat sempat sampai di boya penghujung lokasi dan menaiki plantar terapung tersebut. Semasa cuba memanjat boya tersebut kaki saya tergesel teritip membuatkan luka dan berdarah. Risau juga, takut2 jerung akan sampai apabila terbau darah. Setelah lama kami berpusing2 melihat keindahan alam tersebut tidak sedar jam menunjukan 1230 tghari. Ada tangan melambai-lambai dari jeti tanda waktu makan tghari telah sampai. Kami berempat terus menuju jeti dan mengambil makanan untuk menjamu selera.

P3180058 P3180043

Semasa waktu rehat tersebut krew-krew memanggil semua org untuk melihat acara memberi makan JERUNG, krew2 tersebut membalingkan sedikit serpihan ayam dan kelihatan beberapa ekor jerung sebesar budak darjah satu berpusing mengejar makanana yang diberikan. Kami terasa seronok melihat ikan2 tersebut mengejar makanan dalam masa yang sama zaidah ada membeli roti untuk makanan ikan2. memang seronok ikan2 yang berbagai kaler dan saiz yang jinak2 bole diberi makan di tapak tangan. Tetapi si jerung pula tiada yang berani mahu memberi makan sebegitu silap hari bulan dgn tangan2 sekali dimakan jerung.

P1000942 P3180035 P3180029

Setelah berehat dan menjamu selera kami bersedia untuk turun semula ke air. Mastura, khalila dan Zaidah ingin join sama. Memandangkan mereka bertiga baru kali pertama kali untuk snorkeling saya minta Nasrul, Marliss dan Hadi memantau pergerakan Mastura, Khalila dan Zaidah, atas dasar keberanian, mereka tidak kekok untuk bersama kami berenang hingga ke Boya di hujung lokasi snorkeling. Hanya pada mulanya sahaja bila kaki tidak mencecah sea-bed mereka agak tak keharuan pemikiran setelah penulis menenangkan, baru mereka rasa selesa dgn keadaan terapung.

Jam 14:30 penulis mengajak yang lain untuk naik ke jeti dalam perjalanan ke jeti penulis tidak sedar snokel yg dipakai penulis telah jatuh kedalam air, apabila penulis meletak di kepala, Iqmarl hadi dan marlis cuba, mencari dan kelihatan snokel tersebut di dasar laut. Nasib baik ada yang berani menyelam dan mengambil semula snorkel tersebut. Kehilangan barangan yg dipinjamkan perlu dibayar, teringat penulis semasa penerangan yg di berikan semasa berkumpul pagi tadi. Saya ada bertanyakan kpd khalila dan mastura, apa perasaaan apabila berada di atas air, dengan laju mereka menjawab “best” dalam fikiran saya memang mereka rasa seronok memandangkan dari riak wajah.

P1000961 P3180062 P3180071

Jam 3:50 petang kami bergerak dari pulau Payar ke jeti kuah dengan keseronokan dan keletihan setelah beberapa jam berada didalam air. Kebanyakan penumpang lena semasa pelayaran balik termasuk diri penulis. Jam 5:00 petang kami telah berada di jeti kuah sambil window shopping.

P3180064 P3180078 P3180077

Kami sampai di motel jam 6:30 petang dan bersiap2 pula untuk makan malam di restoran nelayan. Bertolak ke restoran nelayan selepas magrib kelihatan kedai makan sederhana mewah berbanding bamboo beach. Terus penulis ke belakang melihat seafood yang segar dari hasil tangkapan nelayan di situ, seperti biasa Ismail berborak dengan petugas2 restoran nelayan. Makanan enak dan menyelerakan dgn harga yang berpatutan. Rasa kepuasan makan disitu. Hampir separuh dari harga di bamboo beach. Selepas makan kami ke Kuah dan balik ke motel dengan keletihan jam 11:00 malam.

P6090078 P6090076

P1000972 P1000977 P1000978

Hari ini 9 May 2009, kami akan ke Gunung Machincang untuk menaiki cable car, Penulis memang tk penah naik lagi gunung ini,  bersarapan jam 0930 am hari ini dan Check out dari Amzar Motel kerana malam nnt kami akan pulang ke Kuala Lumpur. Masing-masing dah kepenatan, setelah beberapa hari penuh dengan aktiviti. Jam 1010 pagi kami telah sampai di Pekan Kuah aktiviti shopping di HJ Ismail Group. Saya lepak dalam Van sahaja sementara menunggu mereka bagi saya shopping adalah perkara yang membosankan dalam keadaan kegawatan sekarang ini. Ismail begitu berminat tentang pinggan mangkuk, sehinggakan dia mengajak saya untuk ke Langkawi sekali lagi dgn menaiki kereta supaya senang untuk membawa pulang barangan yang dibeli nanti Setelah selesai di Hj Ismail group kami bergerak pula ke Jeti Kuah Free duty shop. Saya juga menunggu sahaja di dalam Van. 1250 tengahari kami makan  berhampiran sebuah kompleks jual pinggan mangkuk IDAMAN SURI.

P6060075 P6060076

Jam menunjukkan 230 petang kami terus bergerak ke Machincang untuk menaiki Cable Car. Agak ramai juga pengunjung yang datang kami berbaris panjang, tidak kurang dari 60 ke 70 orang di hadapan kami. Oleh kerana Gondola yang banyak,masa menunggu tidak lah lama lebih kurang 15 minit dari kami beratur tadi. Masa berada di dalam gondola agak sayup2 kelihatan Pantai dan juga kapal layar yang berlabuh, pada satu ketika kecuraman sehingga 60 darjah memang agak gerun melihat ke bawah.

P6090006 P6090010 P1010059

Saya bersama Iqmarl, Zaidah, Aliah dan Ismail menaiki gondola yang sama. Yang lain marliss, khalila. Mastura dan Nasrul di gondola yang lain. Pengalaman yang sungguh seronok apabila berada di ketinggian 710m dari paras laut, terasa gayat juga seram pun ada. Udara yang sejuk dan nyaman menghilangkan rasa gundah sementara waktu. Sampai di puncak Ismail dan Aliah berehat sementara penulis dan yang lain bergerak menaiki tangga ke puncak di tempat rehat yang disediakan.

P1010044 P1010049 P1010056

P6090039 P6090048

Dalam ½ jam penulis teringin untuk menaiki Jambatan gantung yang dibuat antara puncak gunung, sayup sungguh melihat ke bawah, penulis terasa berat kaki untuk meneruskan ke penghujung Jambatan, terasa jambatan bergoyang2 apabila di tiup angin. Nasrul,Marliss Khalila dan Mastura berjalan sehingga penghujung Jambatan.

P1010069 P6090051 P6090055

Jam 300 pm kami tercari-cari Ismail dan Aliah, mereka tiada di tempat rehat seperti biasa sangkaan kami mengatakan mereka pasti sudah turun, kami menaiki gondola untuk turun ke kaki gunung apabila sampai di luar kompleks kelihatan Ismail dan Aliah sedang menunggu kami sambil tersenyum menandakan keseronokan menaiki cable Car. Kami menuju ke Telaga tujuh dalam jam 0445pm Perjalanan dalam masa 30 minit mendaki bukit untuk sampai ke tempat mandi. Air yang sejuk dan nyaman memang seronok untuk mandi manda di situ, dikatakan Telaga Tujuh kerana ada 7 kolam air terjun di situ. Seoalah-olah ada 7 telaga, untuk kita mandi manda. Masih ada pelancong yang mandi dan kami segera menukar pakaian untuk join sama. Penulis mula2 mencelupkan kaki ke dalam air terus terasa kesejukan air terjun tersebut. Iqmarl,Marliss dan Nasrul telah berendam, di telaga yang paling bawah. Jam 530 Penulis dan yang lain2 siap mandi

P1010079 P1010082 P6090075

Setelah berkumpul dan masing menukar pakaian kami bergerak pula ke Restoran Nelayan untuk makan malam seperti biasa menu Sea food menjadi pilihan. Flight Air Asia yang bakal kami naiki adalah jam 1040mlm. Semasa makan malam kami berbual2 tentang pengalaman dan perasaan masing2, rata2 kami rasa mmg satu percutian yang seronok.  Di Lapangan terbang seperti biasa delay flight air asia memang dijangkakan, Flight jam 1040 lambat satu jam kami hanya dapat menaiki Flight jam 1140 mlm dan touchdown di KLIA jam 1220 10hb May, 2009.

P6090080 P6100108

Posted August 18, 2009 by Keluarga82 in Cuti-cuti

6 responses to “Catatan Langkawi : Langkawi Satu Destinasi Percutian

Subscribe to comments with RSS.

  1. Kat mana akak tempah tiket snorkeling pulau payar? Boleh ke tempah sehari sebelum pergi? Berapa ringgit ye?

  2. weh!! iqmarl laa!! ko dtg lgkw x gtau.. dunno if u rmmber me or not.. nie izzatul akmal.. i accidentally bumped into ur blog,.. so, HEY:) greetings from mrsm lgkwi.. ps: no wnder ade laki yg familiar, ko rupanya.. btw, u hven’t change..

  3. Salam,

    This blog is very interesting and educational. Keep on writing a good memory for the young to gaze your experiences in Langkawi and elsewhere.

    Dr Habibah Ahmad
  4. salam..
    nak tanya yer trip u g island hopping n magrove tour tu berapa ye. tq

  5. baru jumpe laman nie.. seronok baca pengalaman anda.

    Abd. Rahman Hassan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: